Berkunjung ke Museum Sang Nila Utama yuk

Musium Sang Nila

Tidak ada salahnya jika kita berkunjung ke museum di akhir pekan bersama keluarga. Di Kota Pekanbaru, ada sebuah museum yang bernama “Museum Sang Nila Utama”

Saat ini sangat jarang sekali orang yang berkunjung ke museum. Padahal dengan berkunjung ke museum, kita dapat mengenal budaya dan benda-benda kuno peninggalan zaman dulu.

DSC_1669

Museum Sang Nila Utama ini terletak di jalan Jenderal Sudirman No 194 Pekanbaru.  Museum ini diresmikan oleh Direktur Jendral Kebudayaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Dr. Edi Sedyawati pada tanggal 9 Juli 1994. Pada saat itu pula,nama museum Sang Nila Utama ini diresmikan. Nama “Sang Nila Utama” ini berasal dari nama seorang Raja Bintan yang berkuasa sekitar abad  XIII di Pulau Bintan.

Tidak disangka, museum Sang Nila Utama ini menyimpan banyak koleksi. Jumlah koleksi yang dimiliki museum ini sampai tahun 2010 adalah 3.886 koleksi. Koleksi ini diklasifikasikan menjadi 10 jenis, yakni :

  1. Geologika/geografika
Koleksi yang berhubungan dengan geologi dan geografi
  1. Biologika
Koleksi yang berhubungan dengan biologi
  1. Etnografika
Koleksi yang berhubungan dengan suku bangsa
  1. Arkeologi
Koleksi yang berhubungan dengan kepurbakalaan
  1. Historika
Koleksi yang berhubungan dengan sejarah
  1. Numistika dan Heraldika
Koleksi yang berhubungan dengan mata uang,stempel dan tanda jasa
  1. Filologika
Koleksi yang berhubungan dengan naskah kuno
  1. Keramologika
Koleksi yang berhubungan dengan gerabah dan keramik
  1. Seni Rupa
Koleksi yang berhubungan dengan seni lukis,seni kerajinan tangan dan seni patung

10. Teknologika/ modern

Koleksi yang berhubungan dengan teknologi dan rekayasa

 Gedung pameran umum ini memiliki luas 1.123  dan terdiri dari dua lantai , Museum Sang Nila Utama juga memiliki beberapa fasilitas lain yakni taman untuk bermain gedung auditorium yang dapat digunakan untuk acara seminar, penyuluhan serta perpustakaan yang dapat dimanfaatkan masyarakat umum untuk mencari informasi.

Saat memasuki gedung utama, kita akan disambut oleh petugas yang ramah. Sebelum mengunjungi museum,pengunjung akan diminta untuk menitipkan barang-barang di penitipan barang. Kemudian, Pengunjung dapat mengelilingi sendiri ruang museum.

Koleksi–koleksi yang dipajang di museum ada yang dipajang di dalam lemari kaca atau tanpa lemari kaca. Biasanya yang di pajang di lemari kaca tersebut ialah koleksi yang sudah lama dan perlu perawatan khusus. Tidak semua yang dipajang di museum ini koleksi asli, beberapa merupakan replika.

Koleksi–koleksi yang paling menonjol ialah sejarah-sejarah Provinsi Riau, ditampilkan foto-foto beberapa tempat bersejarah serta tokoh-tokoh yang memiliki peran dalam pembangunan provinsi Riau,kemudian adanya maket dari beberapa situs bersejarah dan tempat penting di provinsi Riau,seperti maket istana-istana yang berdiri di beberapa kabupaten, serta koleksi pertambangan minyak bumi Chevron, karena Provinsi Riau adalah salah satu Provinsi yang menghasilkan minyak bumi terbesar di Indonesia.

Koleksi peralatan dan barang-barang tambang seperti mata bor, replika pompa ayun, batuan pembentuk minyak bumi, dan crude oil atau minyak mentah menjadi koleksi paling unik yang jarang ditemukan di museum lainnya.

Seperti halnya museum-museum di Indonesia, museum Sang Nila Utama ini pun kurang terawat dan sepi pengunjung. Padahal terdapat banyak koleksi menarik yang di pajang di museum ini. Perlu adanya publikasi yang lebih banyak agar museum Sang Nila Utama ini dapat dikenal masyarakat luas dan menjadi tujuan wisata di Kota Pekanbaru.

Jika Encik dan Puan ingin berkunjung, berikut jadwalnya:

Selasa – Kamis: 08.00 – 15.30 WIB

Jumat: 08.00 – 11.00 & 14.00 – 16.00

Sabtu dan Minggu: 08.00 – 14.00

Senin & Hari libur nasional: Tutup

Karcis masuk  : Gratis

Mengenal Ornamen Melayu Riau bersama Riau Heritage

​​DSC_1667

Setelah sukses mengadakan Bulan Pusaka pada bulan Agustus yang lalu, Komunitas Riau Heritage kembali mengadakan kegiatan kebudayaan, yakni seminar “Ornamen di Tanah Melayu Riau“ serta kunjungan ke Museum Sang Nila Utama, Pekanbaru.

Seminar ini dilaksanakan pada hari Sabtu (18/10), yang menghadirkan narasumber Jon Kobet, salah seorang budayawan Riau dan Dedi Ariandi yang merupakan penggiat komunitas Riau Heritage. Acara ini dimulai dari pukul 09.00 sampai pukul 14.00, yang mana acara ini terbagi dalam 3 Sesi.

Pada sesi pertama yaitu seminar “Ornamen di Tanah Melayu Riau“ diisi oleh Jon Kobet. Dalam seminarnya, Jon Kobet membicarakan tentang corak dan motif-motif yang ada didalam unsur-unsur kebudayaan melayu.

Diungkapkan Jon Kobet, “Pada awalnya, seni corak melayu ini diadaptasi dari alam sekitar seperti tumbuhan. Setelah masuknya kebudayaan luar, maka seni corak melayu pun mengalami perkembangan, seperti motif-motif  hewan yang mengadaptasi budaya Cina dan Eropa.”

Kemudian sesi kedua diisi dengan kunjungan ke Museum Daerah Riau Sang Nila Utama. Di museum ini terdapat banyak koleksi peninggalan sejarah dari berbagai daerah di Provinsi Riau. Antusiasme peserta seminar cukup baik, terlihat dari para peserta yang tertarik mencari info tentang koleksi-koleksi yang di pajang di museum.

Setelah sekitar setengah jam mengelilingi museum, kemudian dilanjutkan dengan sesi ketiga, diskusi tentang museum oleh Dedi Ariandi, suasana diskusi lebih santai. Acara ini merupakan salah satu bentuk pelestarian budaya Melayu Riau. Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung, yuk mari kita mengenal budaya Melayu Riau ^_^

Lokasi Shalat Idul Adha 4 Oktober 2014 di Pekanbaru

Perbedaan itu indah, mari kita sikapi perbedaan itu dengan bijak. Seperti yang kita ketahui, (lagi-lagi) terdapat perbedaan kapan Idul Adha di Indonesia. Kali ini Muhammadiyah tanggal 4 Oktober, sedangkan pemerintah menetapkan tanggal 5 Oktober.

Bagi yang ingin melaksanakan shalat Ied tanggal 4 Oktober, berikut ini lokasinya:

No Tempat Khatib
1 Lapangan Komplek Perguruan MuhammadiyahJl. KH. Ahmad Dahlan No. 88, Sukajadi Drs. Zulkifli Bega, SH., MH
2 Lapangan Parkir Matahari Citra PlazaJl. Kesuma/Tuanku Tambusai, Sukajadi Apandi, S.Ag., M.Si
3 Lapangan Masjid Nurul Yaqin MuhammadiyahJl. Paus Gg Nurul Yakin, Marpoyan Damai Arfanuddin, S.Ag
4 Lapangan MTs Muhammadiyah 02 PekanbaruJl. Srikandi Kel. Delima-Tampan Yazidul Akhir, S.Pd.I
5 Lapangan SMK Muhammadiyah 03 PekanbaruJl. Cipta Karya Panam-Tampan M. Shaleh Amahoroe, SE., MM
6 Masjid At-Taqwa MuhammadiyahJl. HOS Cokroaminoto, Sukaramai-Pekanbaru Kota H.M.Zulfadli, S.Pd.I
7 Halaman Lotte MartJl. Soekarno Hatta, Labuhbaru-Payung Sekaki Dr. Ahmad Adri Riva’i, M.Ag
8 Lapangan Kantor PU Senapelan-PekanbaruJl. Riau, Senapelan Dr. H. Abdul Wahid, MA
9 Lapangan SMP Muhammadiyah 02 PekanbaruJl. Tengku Bay(Utama) simpang Tiga-Bukit Raya Drs. H. Ismail Ahmad, SH., M.Hi
10 Masjid DakwahLapangan CPI Rumbai

Selain di lokasi diatas, Halaman Kantor Gubernur Riau juga akan menjadi lokasi pelaksanaan Salat Idul Adha pada hari Sabtu (4/10) kemudian juga pada Minggu (5/10).

Batik Tabir, Batik khas Riau

Batik Tabir Riau pertama kali muncul saat kegiatan “Cenderahati Riau 2005″ di Pekanbaru yang diadakan pada tanggal 14-16 Maret 2005. Batik Tabir ini merupakan hasil revolusi Batik Tradisional Riau, sehingga menjadi Batik Modern seperti sekarang ini.

Selain di Kota Pekanbaru, Batik Riau juga dikembangkan di Kabupaten Siak, Kabupaten Kampar dan juga di Kabupaten Rokan Hulu tentunya dengan memakai motif khas daerah yang bersangkutan.

Berikut Jenis-Jenis Batik Riau :

  1. Kain batik bahan sutera
  2. Kain batik bahan Katun
  3. Kain batik bahan dobi
  4. Kain batik bahan tenun ATBM
  5. Kain batik bahan tenun ATM
  6. Kain batik bahan Thai Silk
  7. Dan lain-lain

Adapun Batik Tabir Riau mempunyai 200 motif, dimana 39 motif diantaranya telah dipatenkan di HaKI.

Berikut Motif-motif Batik Tabir Riau yang Sudah Mempunyai Hak Paten (HaKI):

  1. BATIK TABIR “KUNTUM MEKAR TAJUK BERSUSUN”
  2. BATIK TABIR “BUNGA MATAHARI KELUK BERLAPIS”
  3. BATIK TABIR “KUNTUM MEKAR MELAMBAI”
  4. BATIK TABIR “SARI BERTABUR KUNTUM PENUH”
  5. BATIK TABIR “BUNGA BINTANG HIAS BERSIKU”
  6. BATIK TABIR “BUNGA KUNDUR PUTRI BANGSAWAN”
  7. BATIK TABIR “BUNGA MEKAR PELANGI BERSUSUN”
  8. BATIK TABIR “KEMBANG BERISI KELUK ANAK”
  9. BATIK TABIR “BUNGA CENGKEH MEKAR PENUH”
  10. BATIK TABIR “KEMBANG PENUH PUTRI BERHIAS”
  11. BATIK TABIR “KUNTUM PENUH TAJUK MELAMBAI”
  12. BATIK TABIR “BUNGA BERTABUR TANGKAI PENUH”
  13. BATIK TABIR “KUNTUM MEKAR KEMBANG BERTABUR”
  14. BATIK TABIR “BINTANG-BINTANG MEKAR BERSELING”
  15. BATIK TABIR “KEMBANG BERISI TAMPAK LIMA”
  16. BATIK TABIR “BUNGA MATAHARI MUTIARA BERSUSUN”
  17. BATIK TABIR “KUNTUM BERANGKAI MEKAR PENUH”
  18. BATIK TABIR “KEMBANG SEMANGAT TAJUK BIDADARI”
  19. BATIK TABIR “BUNGA MEKAR KUNTUM BERSANDING”
  20. BATIK TABIR “KUNTUM MUDA KELOPAK DAUN”
  21. BATIK TABIR “KUNTUM MEKAR WAJIK BERSUSUN”
  22. BATIK TABIR “BUNGA KAPAS PUTRI BERHIAS”
  23. BATIK TABIR “BUNGA MATAHARI BERTABUR KUNTUM”
  24. BATIK TABIR “DAYANG DAUN KEMBANG”
  25. BATIK TABIR “SIKU-SIKU KELOPAK BERSUSUN”
  26. BATIK TABIR “KUSUMA MEKAR BERTANGKUP”
  27. BATIK TABIR “KUNTUM MEKAR JALUR BERHIAS”
  28. BATIK TABIR “KEMBANG BERHIAS TUMPANG TINDIH”
  29. BATIK TABIR “KEMBANG PENUH WAJIK BERSAMBUNG”
  30. BATIK TABIR “KEMBANG TERKULAI BINTANG BERTABUR”
  31. BATIK TABIR “KUNTUM BERSUSUN PENNUH”
  32. BATIK TABIR “KEMBANG BERSUSUN KUNTUM TERKULAI”
  33. BATIK TABIR “MEKAR KESUMA DAUN BERTINDIH”
  34. BATIK TABIR “KUNTUM BERCABANG BINTANG BINTANG”
  35. BATIK TABIR “KUNTUM BERHIAS KUNTUM MUDA”
  36. BATIK TABIR “BUNGA PENUH AWAN JINGGA”
  37. BATIK TABIR “DAUN PAKU BULUH BERTUNAS”
  38. BATIK TABIR “WAJIK SUSUN BERTABUR ANAK”
  39. BATIK TABIR “KEMBANG PENUH SIKU BERADU”

Sejarah Batik Riau

Ikan_Tamban

Pada tanggal 2 Oktober 2009 Unesco menetapkan batik sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity). Sejak saat itu, kita memperingatinya sebagai hari Batik Nasional.

Berhubung sekarang ini hari Batik Nasional, tak ada salahnya kita membahas tentang sejarah batik Riau.

Awal Mula Batik Riau

Batik Riau bermula sejak jaman Kerajaan Melayu dulu, yakni Kerajaan Daik Lingga (1824-1911) di Kepulauan Riau. Batik di jaman Lingga ini tidak menggunakan lilin sebagai perintang warna, melainkan pewarna perak dan kuning dicap pada bahan kain menggunakan perunggu yang bercorak khas melayu. Kain yang digunakaan adalah kain halus, seperti sutra.

Seiring perjalanan waktu, penggunaan logam perunggu ini pun berakhir dan digantikan dengan bahan kayu yang lunak yang disebut kerajinan Telepuk. Kerajinan Telepuk ini menggunakan menggunakan bahan cap yang berasal dari buah-buahan keras, seperti kentang. Telepuk sendiri berarti gambar bunga-bungaan dengan perada pada kain atau kertas. Kain Telepuk merupakan kain berbunga-bunga yang berasal dari India.

Batik Riau Modern

Pada tahun 1985, Pemerintah Provinsi Riau berupaya membangkitkan kembali Batik Riau dengan memberi pelatihan kepada masyarakat. Teknik dan pembuatan Batik Riau sama halnya dengan pembuatan batik Jawa yang menggunakan Canting. Yang membedakannya adalah motifnya, yakni motif tenun Melayu Riau.

Lalu, dari pelatihan tersebut muncullah tiga perajin batik di Provinsi Riau/Pekanbaru:
  1. Batik Lancang Kuning (Batik Tulis) oleh Ibu Sudirah
  2. Tanjung Sari (Batik Tulis) oleh Ibu tanjung Batik
  3. Batik  Selerang (Batik Printing) oleh Ibu Yuliar Rofa’i

Pada tahun 1998, Dekranasda Riau yang dipimpin oleh Ibu Hj. Titiek Murniati Soeripto, juga telah mengembangkan batik printing. Kemudian dibawah kepemimpinan Ibu Hj. Mardalena Saleh, pada tahun 2003 Dekranasda Provinsi Riau mengembangkan batik dengan produksi Batik Cap. Dalam perkembangannya, batik ini disebut batik Riau karena prosesnya yang tidak berbeda dengan batik yang berasal dari jawa, sehingga batik ini kembali terlupakan.

Kemudian barulah di tahun 2014, Ibu Dra. Hj. Septina Primawati Rusli, MM., selaku Ketua Dekranasda Provinsi Riau berupaya membangkitkan kembali kerajinan batik ini dengan menggunakan pola baru pada disain sehingga terlihat kekhasan batik Riau.

Salah seorang seniman yang juga pengurus Dekranasda Provinsi Riau yakni H. Encik Amrun Salmon akhirnya menghasilkan suatu pola baru dengan membuat batik tulis/colet berpola dengan mengambil ilham dari tabir belang budaya Melayu Riau yang bergaris memanjang dari atas ke bawah dengan motif-motif Melayu terutama terdapat pada tabir pelaminan Melayu Riau.

Dari motif-motif tersebut maka dikembangkan menjadi sebuah motif baru yang diberi nama sesuai aslinya. Berikut motif baru batik Riau: Bungo Kesumbo, Bunga Tanjung, Bunga Cempaka, Bunga Matahari Kaluk Berlapis, dan masih banyak lagi.

Lalu Batik Riau ini tumbuh berkembang dan diberi nama “Batik Tabir”.

(dari berbagai sumber)

Kini, Peserta BPJS Kesehatan Pekanbaru Dapat Berobat di 15 Rumah Sakit

Kini, para peserta BPJS kesehatan Pekanbaru dapat berobat di 15 Rumah Sakit di Pekanbaru berikut ini:

RSUD Arifin Achmad
Jl. Diponegoro No 2
Kode Pos 28285
Telp     : 0761-21618
Fax      : 0761-20253
E-mail   : hikrsudaa@yahoo.co.id
RS Awal Bros Pekanbaru
Jl. Jenderal Sudirman No 117
Kode Pos 28282
Telp     : 0761-47333
Fax      : 0761-47222
E-mail : mkt.pku@awalbros.com
RS Khusus Bedah & Kebidanan Syafira
Jl. Jenderal Sudirman No 134
Kode Pos 28282
Telp    : 0761-856517
Fax     : 0761-41887
RS Yayasan Abdurrab
Jl. Jendral Sudirman No 410
Kode Pos 28125
Telp     : 0761-35464, 35467
Fax      : 0761-831194
E-mail   : rsprofdrtabranirab@yahoo.co.id
RS Nusalima
Jl. Ronggowarsito No 40
Telp      : 0761-66565
Fax       : 0761-66568
E-mail    : ira_rsnusalima@yahoo.com
RS Lancang Kuning
Jl. Ronggowarsito Ujung No 5A
Telp    : 0761-859273
Fax     : 0761-34672
RSU Pekanbaru Medical Center
Jl. Lembaga Pemasyarakatan No 25, Gobah
Kode Pos 28131
Telp     : 0761-848100
Fax      : 0761-859510
E-mail   : rspmc.pku@gmail.com
RS Ahmad Yani
Jl. Ahmad Yani No 73
Telp      : 0761-23954
Fax       : 0761-856370
E-mail    : rs_ayanipku@yahoo.com
RS Kepolisian Pekanbaru
Jl. Kartini No 14
Telp      : 0761-21431
Fax       : 0761-21431
RS Islam Ibnu Sina
Jl. Melati No 60
Kode Pos 28122
Telp     : 0761-24242
Fax      : 0761-35698
E-mail   : rsiis@rsi-ibnusina.com
RSAB Eria Bunda
Jl. KH. Ahmad Dahlan No 163
Kode Pos 28128
Telp      : 0761-23100
Fax       : 0761-857013
E-mail    : layanan@rsia-eriabunda.com
RSIA Andini
Jl. Tuanku Tambusai No 55
Kode Pos 28282
Telp      : 0761-33649
Fax       : 0761-33850
RSUD Petala Bumi
Jl. Dr. Soetomo No 65
Kode Pos 28142
Telp      : 0761-23024
Fax       : 0761-561031
E-mail    : rspetalabumi@yahoo.co.id
RSIA Zainab
Jl. Ronggo warsito I No 01
Telp      : 0761-24000/2544
Fax       : 0761-859448
E-mail   : rszainab@yahoo.com
RS Andini Rumbai
Kode Pos 53171
Telp    : 0761-53171

Demikian dijelaskan oleh Kepala Unit Kepesertaan BPJS Kesehatan Cabang Pekanbaru Asti Putri Dewi Santri di Pekanbaru, Rabu (1/10), peserta BPJS Kesehatan dapat dirujuk ke rumah sakit tersebut jika memang dalam kondisi parah atau butuh pertolongan medis komplit.

Saat ini, jumlah peserta BPJS Kesehatan Cabang Pekanbaru yang terdata lebih dari 1,4 juta peserta. Lebih dari 70 persennya berasal dari kategori masyarakat mandiri.

Seperti yang kami kutip dari mediacenter.riau.go.id, Kepala Wilayah BPJS Kesehatan Sumbagteng, Benjamin Saut mengatakan bahwa selain dari masyarakat mandiri, ada 250 ribu peserta yang berasal dari PNS, TNI dan Polri

Kepala Cabang BPJS Kesehatan Pekanbaru, Meiryanto, menambahkan, untuk perusahaan yang sudah mendaftarkan karyawan beserta keluarganya sebagai peserta ada sebanyak 1.070 dari 1.141 perusahaan yang telah melakukan registrasi.

Dia menuturkan, saat ini masih ada sekitar 2.000 perusahaan di Pekanbaru yang belum melakukan registrasi kepesertaan. (MCRiau)

Pekanbaru Mengaji, Menuju Pekanbaru sebagai Kota Madani

865530125

Saat ini Pemerintah Kota Pekanbaru sedang menggalakkan program “Gerakan Magrib Mengaji”. Hal ini sesuai dengan visi walikota Pekanbaru yang ingin menjadikan kota Pekanbaru sebagai Kota Metropolitan yang Madani.

Walikota sendiri mengatakan bahwa “Gerakan Magrib Mengaji” ini sangat penting dalam upaya menciptakan manusia yang beriman dan berakhlak mulia yang akan menjadi bekal utama nantinya.

Menurutnya, konsep Pekanbaru Metropolitan Madani itu sudah bagus. Karena Pekanbaru kedepannya akan menjadi kota besar sehingga harus diikuti dengan peningkatan akhlak dan iman.

Jadi ingat masa kecil dulu ya, sehabis maghrib dilanjutkan dengan mengaji bersama. Oleh karena itu, mari kita semua dukung program “Gerakan Magrib Mengaji” ini :)

Riau Expo 2014 : Seru!!

Berbeda dengan Riau Expo tahun-tahun sebelumnya, kali ini beberapa stand di Riau Expo mengadakan kuis untuk para pengunjung standnya.

Seperti di stand Setdaprov Riau dan Dispenda Riau yang terletak di Hall Lancang Kuning. Bahkan saat mimin mengikuti kuis di stand Setdaprov, salah satu penjaga standnya memberi bocoran jawaban kuisnya lho :))

Ada banyak stand yang bisa kita lihat di Riau Expo kali ini, beberapa instansi pemerintahan, terutama Provinsi Riau, beserta stand milik kabupaten/kota Provinsi tetangga juga ikut meramaikan Riau Expo kali ini.

Di stand milik Dinas Komunikasi Informatika & PDE Provinsi Riau, kita bisa menggunakan layanan internet yang disebut Media Center. Selain itu yang pengen ngerasain gimana rasanya jadi presenter berita bisa langsung datang ke stand ini. Encik & Puan bakal direkam oleh kamera layaknya presenter sungguhan serta akan langsung ditayangkan di televisi yang berada di stand tersebut.

Beralih ke stand Dispenda, Encik & Puan bisa mengecek berapa pajak yang harus dibayarkan beserta persyaratan untuk memperpanjang STNK baik setahun maunpun lima tahun. Di luar stand, ada mobil Samsat Keliling yang mulai beroperasi sejak pukul 10.00-20.00 WIB di Riau Expo.

Berkunjung ke stand Dinas Pariwisata Provinsi Riau kita akan disambut oleh Bujang Dara Provinsi Riau. Setelah mengisi buku tamu kita bisa membawa pulang buku yang berisi tentang pariwisata di Riau.

Ternyata disini ada stand BKD, jadi buat yang bingung tentang CPNS 2014 bisa mampir. Ada simulasi CAT nya lho. Juga ada stand DPRD Riau, kita bisa melihat siapa sih anggota dewan periode 2014-2019.

Seperti biasa, tiap daerah memamerkan produk daerah masing-masing. Nih buat yang tak tau, Riau udah bisa memproduksi beras sendiri lho. Namanya Riau Rice yang dproduksi oleh PT Riau Multi Trade (RMT) sejak 20 Mei 2008 lalu. RMT sendiri merupakan anak perusahaan Riau Investment Corporation (RIC) yang berkonsentrasi pada bisnis serta usaha pertambangan dan agrikultur.

Jangan lupa pula kunjungi stand Bina Marga Provinsi Riau, disini Encik & Puan bisa melihat seperti apa pembangunan Riau ke depannya. Ada fly over SKA yang akan segera dibangun hingga Jembatan Siak IV.

Di panggung utama, Encik & Puan yang dah penat abis jalan-jalan bisa menikmati hiburan musik. Rasanya tak cukup cuma semalam untuk mengunjungi stand-stand disana.

 Untuk foto-foto selama Riau Expo sile klik disini

Pembukaan Riau Expo 2014 Meriah

KompangMinggu malam (21/9) di Purna MTQ Jalan Jenderal Sudirman diadakan iven tahunan yang bernama Riau Expo 2014. Riau Expo kali ini dibuka oleh Wakil Gubernur Riau, H Arsyadjuliandi Rachman di di Laman Bujang Mat Syam, Purna MTQ Pekanbaru.

Pembukaan Riau Expo kali ini berlangsung meriah, ada tari kesenian daerah, pemukulan kompang oleh Wagubri beserta pejabat daerah lainnya, pengguntingan pita tanda Riau Expo telah dibuka dan lain-lain.

Dalam sambutannya, Wagubri berharap agar Riau Expo ke depannya dapat menjembatani peluang-peluang usaha dan lokomotif bisnis. Jadi bukan hanya sekedar untuk menampilkan potensi daerah saja.

Seperti yang dikutip dari GoRiau, “Hendaknya Riau Expo tahun ini dan seterusnya menjadi bagian terpenting bagi para pelaku usaha untuk mengembangkan keunggulannya. Bukan hanya seremonial saja,” demikian ucap Wagubri.

Masih dalam sambutannya, Wagubri juga membeberkan tentang pembangunan pariwisata di Riau. Seperti Candi Muara Takus, wisata Ombak Bono, Sungai Siak, dan lain-lain.

Adapun beberapa Pejabat yang hadir dalam Pembukaan Riau Expo ini antara lain, Sekdaprov Riau Zaini Ismail, Ketua DPRD Riau Suparman, Kepala BPMPD Riau Irhas Irvan, Kadis Perkebunan, Wakil Walikota Pekanbaru Ayat Cahyadi, mantan Wagubri HR Mambang Mit, mantan Bupati Siak Arwin AS, serta para tamu undangan.

Pengen liat keseruan Riau Expo kali ini, yuk mari berkunjung ke Purna MTQ Jalan Jenderal Sudirman. Riau Expo mulai dibuka dari pukul 10.00-22.00 WIB dari tanggal 21-27 September 2014. Untuk biaya parkir dikenankan Rp 3000 per motor, tapi Encik & Puan mesti pandai mencari tempat parkir. Karena parkirnya sangat berantakan dan tidak ada yang mengawasi, diharapkan untuk mengkunci ganda kendaraan Encik & Puan.

Galeri foto-foto pembukaan Riau Expo 2014 sile klik disini :)

Fenomena Kawah Biru Pekanbaru

Beberapa hari belakangan ini, para netters Pekanbaru dihebohkan oleh kawah biru yang beredar di berbagai media sosial seperti: BBM, Path, Twitter maupun Facebook.

Kawah Biru sendiri merupakan sebuah tanah berpasir putih yang di genangi air hujan sehingga  menjadi seperti kawah berpasir putih dan air biru.

Fenomena ini kemudian tersebar dari mulut ke mulut, terutama di kalangan anak muda yang ingin menyaksikan keindahan panorama alam ini serta menjadikan lokasi ini sebagai foto profil di akun media sosial miliknya.

Kawah Biru sendiri terletak di tanah kosong milik karyawan PLN yang tak jauh dari hotel labersa Desa Tanah Merah Kabupaten Kampar.

Karena wisata di Pekanbaru yang memang minim, sehingga banyak pengunjung terutama kawula muda yang datang kemari. Apalagi fenomena kawah biru ini memang jarang dijumpai, maka tak ayal banyak orang yang penasaran ingin melihatnya.

Adapun biaya parkir per motor dikenai Rp 5000 dan Rp 10000 per mobil oleh beberapa tukang parkir “dadakan”. Hmmm, mimin jadi penasaran nih pengen kesana. Ada yang udah kesana tweeps? ;)

You might also likeclose