Kesembuhan Corona di Riau Capai 96,6 Persen

79
Kesembuhan Corona di Riau

Kesembuhan Corona di Riau hingga Senin (25/10/2021) mencapai 96,6 persen atau 123.740 orang dari kasus pasien terkonfirmasi positif COVID-19 yang mencapai total 128.013 kasus.

Angka Kesembuhan Corona di Riau Hari Ini bertambah 35 orang. Sementara itu kasus positif bertambah sebanyak 16 kasus, dan nihil pasien yang meninggal dunia. Sehingga jumlah kasus terkonfirmasi Covid di Riau menjadi 128.013 kasus.

Dari Kasus Positif Covid19 Riau Hari Ini, update sembuh Covid-19 Riau mencapai 123.740 orang. 34 pasien positif Covid-19 yang masih dirawat di rumah sakit, 137 orang isolasi mandiri, serta 4.102 pasien yang telah meninggal.

corona riau

Jumlah Suspek

Kasus Positif Covid-19 Riau Hari Ini, untuk jumlah suspek di Riau sebanyak 119.269 orang. Suspek yang isolasi di rumah sakit berjumlah 48 pasien, suspek yang telah selesai isolasi berjumlah 115.190 orang, dan suspek yang isolasi mandiri sebanyak 3.542 orang. Sedangkan suspek yang meninggal dunia berjumlah 489 orang.

Jumlah Spesimen

Sementara dari Kasus Positif Covid-19 Riau Hari Ini, spesimen di Riau yang diperiksa sebanyak 2.495 spesimen. Untuk jumlah orang yang telah diperiksa 2.397 orang, sehingga saat ini total spesimen swab yang telah diperiksa di Laboratorium Biomolekuler RSUD Arifin Achmad mencapai 772.179 sampel.

Disiplin Prokes Cegah Gelombang Ketiga Pandemi

Juru bicara Satgas COVID-19 Riau, dr Indra Yovi, mengatakan bahwa kekhawatiran terhadap kemungkinan gelombang ketiga Pandemi COVID-19 menjadi perhatian Satgas Penanganan COVID-19 di Riau.

Pada gelombang kedua pandemi kemarin, kata Yovi, kasus harian Covid-19 bisa mencapai 2.000-an kasus. Lantas, jika gelombang ketiga tidak terelakan, ia berharap penambahan kasus harian COVID-19 di Riau tidak melebihi 500 kasus.

Untuk itu, Yovi mengingatkan agar prokes tetap dijalankan, agar kekhawatiran gelombang pandemi ketiga tidak terjadi.

Alami Gejala Ini, Pasien Isolasi Mandiri COVID-19 Harus Segera Dirawat di Rumah Sakit

Lebih lanjut dr Indra Yovi mengungkapkan, jika mengalami beberapa gejala di bawah ini untuk segera dirawat di rumah sakit.

Adapun beberapa gejalanya ialah, demam berkepanjangan meski sudah diberi obat. Kemudian batuk yang terus-menerus meski sudah minum obat.

Gejala selanjutnya yang membuat pasien COVID-19 tidak bisa isolasi mandiri di rumah yakni sesak nafas. Yang ditandai dengan dada terasa berat saat menarik dan melepas nafas.

“Kalau sudah ada beberapa gejala di atas, berarti harus segera melakukan perawatan di rumah sakit. Tidak bisa isolasi mandiri lagi,” ujarnya.