Kasus Covid 19 Riau Tambah 3, Total 128.434

72
Kasus Covid 19 Riau

Kasus Covid 19 Riau Tambah 3 hari ini (Senin, 29/11/2021). Angka Kesembuhan Covid Riau Hari Ini bertambah 2 orang. Sementara itu pasien yang meninggal dunia nihil penambahan kasus.

Adapun angka kesembuhan Covid-19 Riau mencapai 124.047 orang dari kasus pasien terkonfirmasi positif COVID-19 yang mencapai total 128.434 kasus.

Dari Kasus Positif Covid19 Riau Hari Ini, 27 pasien positif Covid-19 yang masih dirawat di rumah sakit, 244 orang isolasi mandiri, serta 4.116 pasien yang telah meninggal.

corona riau

Jumlah Suspek

Kasus Positif Covid-19 Riau Hari Ini, untuk jumlah suspek di Riau sebanyak 152.906 orang. Suspek yang isolasi di rumah sakit berjumlah 36 pasien, suspek yang telah selesai isolasi berjumlah 151.931 orang, dan suspek yang isolasi mandiri sebanyak 440 orang. Sedangkan suspek yang meninggal dunia berjumlah 499 orang.

Jumlah Spesimen

Sementara dari Kasus Positif Covid-19 Riau Hari Ini, spesimen di Riau yang diperiksa sebanyak 3.011 spesimen. Untuk jumlah orang yang telah diperiksa 2.778 orang, sehingga saat ini total spesimen swab yang telah diperiksa di Laboratorium Biomolekuler RSUD Arifin Achmad mencapai 875.425 sampel.

Gubri Ingatkan Kepala Sekolah, Protokol Kesehatan Wajib Dipatuhi

Kasus Covid 19 Riau Tambah sebanyak 3 kasus hari ini, turun dari hari sebelumnya, 27 kasus. Gubernur Riau syamsuar meminta kepada seluruh kepala sekolah di Riau agar mematuhi protokol kesehatan di sekolahnya masing-masing.

Imbauan ini disampaikan Gubri agar tidak lagi terjadi kluster di sekolah yang ada di Riau. Selain itu, Gubri juga menegaskan ‎jika ada sekolah yang ditemukan kluster baru, maka sekolah tersebut harus ditutup sementara sampai kondisi dinyatakan steril dan benar-benar aman.

Cegah Kluster Santri di Sekolah, Ini Saran Ahli Epidemiologi Riau

Ahli Epidemiologi Riau, Dr Wildan Asfan Hasibuan menilai, sebenarnya untuk sekolah yang menerapkan asrama relatif lebih aman. Sebab mobilitas siswa jauh lebih terkendali dan terbatas di lingkungan sekolah atau asrama. Sehingga lebih mudah dikendalikan.

Wildan menegaskan, sebenarnya yang harus diwaspadai adalah para guru dan orang yang keluar masuk ke luar lingkungan sekolah. Mereka lebih besar terpapar virus karena bergaul dengan banyak orang di luar sekolah.

Guru dan orang-orang yang keluar masuk asrama, menurutnya harus dilakukan pemeriksaan Swab minimal sekali seminggu. Hal itu bertujuan untuk memastikan mereka tidak terpapar Covid-19.

Disiplin Prokes Cegah Gelombang Ketiga Pandemi

Juru bicara Satgas COVID-19 Riau, dr Indra Yovi, mengatakan bahwa kekhawatiran terhadap kemungkinan gelombang ketiga Pandemi COVID-19 menjadi perhatian Satgas Penanganan COVID-19 di Riau.

Pada gelombang kedua pandemi kemarin, kata Yovi, kasus harian Covid-19 bisa mencapai 2.000-an kasus. Lantas, jika gelombang ketiga tidak terelakan, ia berharap penambahan kasus harian di Riau tidak melebihi 500 kasus.

Untuk itu, Yovi mengingatkan agar prokes tetap dijalankan, agar kekhawatiran gelombang pandemi ketiga tidak terjadi.

Alami Gejala Ini, Pasien Isolasi Mandiri COVID-19 Harus Segera Dirawat di Rumah Sakit

Lebih lanjut dr Indra Yovi mengungkapkan, jika mengalami beberapa gejala di bawah ini untuk segera dirawat di rumah sakit.

Adapun beberapa gejalanya ialah, demam berkepanjangan meski sudah diberi obat. Kemudian batuk yang terus-menerus meski sudah minum obat.

Gejala selanjutnya yang membuat pasien COVID-19 tidak bisa isolasi mandiri di rumah yakni sesak nafas. Yang ditandai dengan dada terasa berat saat menarik dan melepas nafas.

“Kalau sudah ada beberapa gejala di atas, berarti harus segera melakukan perawatan di rumah sakit. Tidak bisa isolasi mandiri lagi,” ujarnya.