Helikopter Water Bombing dan TMC Sedang Ditunggu Pemprov Riau

0
195
Helikopter Water Bombing dan TMC

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau meminta kepada pemerintah pusat untuk memberikan bantuan berupa helikopter water bombing dan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC).

Pemrov Minta Helikopter Dan TMC

Permintaan tersebut dilakukan setelah Pemerintah Provinsi Riau resmi menetapkan status siaga darurat Karhutla di Riau.

Tak hanya helicopter bombing dan TMC saja, Pemprov Riau juga meminta untuk dilakukannya patroli. Lalu juga meminta TMC kepada pemerintah pusat untuk membuat hujan buatan di Riau.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, Edy Afrizal mengatakan bahwa pihaknya sudah mengirim surat permohonan dan dokumen ke jakarta.

“Sayangnya, hingga saat ini permohonan tersebut belum dipenuhi oleh pemerintah pusat,” ungkapnya.

Padahal secara administrasi sudah terpenuhi dan sudah dikirim ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI, dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Menurutnya permohonan tersebut sedang diproses di BNPB saat ini dan ia memaklumi kesibukan BNPB saat ini, mengingat banyak bencana alam yang terjadi beberapa waktu di Indonesia.

Jumlah Helikopter Yang Diajukan

Edy mengatakan, bantuan helikopter yang diajukan ke BNPB dan KLHK berjumlah 10 unit. Helikopter ini merupakan sebagai bentuk dukungan operasi udara untuk melakukan  pencegahan dan penanggulangan Karhutla Riau 2023.

10 unit helikopter yang diusulkan ke pemerintah pusat terdiri dari 4 helikopter patroli dan 6 helikopter water bombing. Terkait berapa helikopter yang dikirim ke Riau, menurutnya itu tergantung situasi dan kondisi di lapangan.

“Kan tak mungkin 10 unit langsung dikirim ke Riau, kecuali kondisi darurat,” jelasnya.

TMC Guna Antisipasi Bencana

Selain helikopter, pihaknya juga meminta pesawat TMC ke BNPB guna mengantisipasi jika terjadi cuaca ekstrem di Riau. Ia menjelaskan, anti BPNB koordinasi dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) untuk pelaksanaan TMC di Riau.

“Tapi itu tergantung kondisi. Sebab sebelum pesawat dikirim akan ada kajian terlebih dahulu,” sambung Edy.

Diketahui status siaga darurat Karhutla berlaku selama sembilan bulan terhitung dari 13 Februari hingga 30 November 2023. Penetapan status siaga darurat Karhutla Riau berdasarkan Surat Keputusan (SK) Gubernur Riau Nomor: Kpts.191/II/2023.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.