Polemik Pekanbaru Kota Madani

20
kota madani
Source: instagram

Kamis (31/12) yang lalu, tulisan raksasa Pekanbaru Kota Madani yang berada di persimpangan Bandara Sultan Syarif Kasim II ditutupi oleh spanduk yang bertuliskan “Bertuah Bukan Madani” oleh oknum tidak dikenal.

Hal ini merupakan bentuk protes dari masyarakat yang tidak setuju julukan Pekanbaru Kota Bertuah berubah menjadi Pekanbaru Kota Madani.

Seperti yang kita ketahui bahwa selama ini julukan Kota Pekanbaru adalah Bertuah, yang merupakan kepanjangan dari Bersih, Tertib, Usaha Bersama, Aman dan Harmonis.

Sedangkan Pekanbaru Kota Madani adalah visi dan misi Wali Kota Pekanbaru, Firdaus dalam mewujudkan Kota Pekanbaru menuju Kota Metropolitan yang Madani.

Diharapkan Kota Pekanbaru nantinya akan berkembang pesat dan masyarakatnya pun beradab serta berakhlak. Untuk mewujudkan hal tersebut, maka Pemko mengadakan program Maghrib Mengaji.

Bahkan berdasarkan #pollingPKU yang dilempar oleh infoPKU, sebanyak 86% dari 161 pemilih lebih memilih Kota Bertuah ketimbang Madani.

Berikut ini pendapat followers kami yang memilih Kota Bertuah:

Berikut ini pendapat followers kami yang memilih Kota Madani:

Namun ternyata juga ada followers kami yang memilih netral:

Meski masyarakat lebih memilih Bertuah, lain halnya dengan pihak Lembaga Adat Melayu (LAM) Riau yang ternyata tidak mempermasalahkan hal tersebut.

Wakil Ketua LAM Riau, Edyanus Herman Halim, mengatakan bahwa perubahan slogan itu merupakan salah satu tujuan Pemko untuk mewujudkan Kota Pekanbaru menjadi Kota Madani, sehingga tidak perlu dipermasalahkan.

Kemudian ia meminta kepada masyarakat Kota Pekanbaru agar dapat menerima sloganbaru tersebut dan menjadikan Pekanbaru ini sebagai Kota yang Madani.

Bagaimana dengan Encik dan Puan? Silakan sampaikan pendapat Encik dan Puan di kolom komentar yang telah disediakan.